Pluralisme Agama-Agama

Pluralisme Agama-Agama




Oleh :
Untung Suhardi

Pluralisme  Agama  (Religious  Pluralism adalah  istilah  khusus  dalam  kajian 
agama­agama.   Sebagai   ‘terminologi   khusus’,   istilah   ini   tidak   dapat   dimaknai 
sembarangan,    misalnya    disamakan    dengan    makna    istilah    ‘toleransi’,    ‘saling 
menghormati’  (mutual  respect),  dan  sebagainya.  Sebagai  satu  paham  (isme),  yang 
membahas  cara  pandang  terhadap  agama­agama  yang  ada,  istilah  ‘Pluralisme  Agama’ 
telah menjadi pembahasan panjang di kalangan para ilmuwan dalam studi agama­agama 
(religious studies). 
Dan  memang,  meskipun  ada  sejumlah  definisi  yang  bersifat  sosiologis,  tetapi 
yang  menjadi  perhatian  utama  para  peneliti  dan  tokoh­tokoh  agama  adalah  definisi 
Pluralisme  yang  meletakkan  kebenaran  agama­agama  sebagai  kebenaran  relatif  dan 
menempatkan  agama­agama  pada  posisi  ”setara”,  apapun  jenis  agama  itu.  Bahkan, 
sebagian pemeluk Pluralisme mendukung paham sikretisasi agama. 
Pluralisme  Agama  yang  dibahas  dalam  buku  ini  didasarkan  pada  satu  asumsi 
bahwa  semua  agama  adalah  jalan  yang  sama­sama  sah  menuju  Tuhan  yang  sama.  Jadi, 
menurut  penganut  paham  ini,  semua  agama  adalah  jalan  yang  berbeda­beda  menuju 
Tuhan  yang  sama.  Atau,  mereka  menyatakan,  bahwa  agama  adalah  persepsi  manusia 
yang relatif terhadap Tuhan yang mutlak, sehingga – karena kerelativannya – maka setiap 
pemeluk agama tidak boleh mengklaim atau meyakini, bahwa agamanya lebih benar atau 
lebih  baik dari agama  lain; atau  mengklaim  bahwa hanya agamanya sendiri  yang benar. 
Bahkan, menurut Charles Kimball, salah satu ciri agama jahat (evil) adalah agama yang 
memiliki klaim kebenaran mutlak (absolute truth claim) atas agamanya sendiri. 
Paham  ini  telah  menyerbu  semua  agama.  Klaim­klaim  kebenaran  mutlak  atas 
masing­masing  agama  diruntuhkan,  karena  berbagai  sebab  dan  alasan.  Di  kalangan 
Yahudi,  misalnya,  muncul  nama  Moses  Mendelsohn  (1729­1786),  yang  menggugat 
kebenaran  eksklusif  agama  Yahudi.  Menurut  ajaran  agama  Yahudi,  kata  Mendelsohn, 
seluruh  penduduk  bumi  mempunyai  hak  yang  sah  atas  keselamatan,  dan  sarana  untuk 
mencapai  keselamatan  itu  tersebar  sama  luas  –  bukan  hanya  melalui  agama  Yahudi  ­­ 
seperti umat manusia itu sendiri.  Frans Rosenzweig, tokoh Yahudi lainnya, menyatakan, 
bahwa  agama  yang  benar  adalah  Yahudi  dan  Kristen.  Islam  adalah  suatu  tiruan  dari agama Kristen dan agama Yahudi. 

Selengkapnya : Klik



No comments:

Post a Comment

Contact Us

Name

Email *

Message *

Back To Top